10 September 2013

Komik Adek

Dari kecil, Ayah selalu bilang, "Coba tulisanmu masuk Kompas, Teh,". Iyalah aku juga mau, Yah. Sayangnya sampai sekarang-pun aku belum pernah berusaha untuk mengirimkan satu buah tulisan-pun ke media nasional. Sampai pada beberapa bulan lalu, Ayah bilang, "Teh, tulisannya Faiz (sepupu) masuk Koran Sindo loh,". 

Kemudian, baru aja dua minggu lalu tepat satu hari sebelum aku ulang tahun, aku lagi di jalan sama Ibu, sepupu, dan Nenek menuju rumah Tante, lalu ponsel aku bunyi. Ada sms dari adik aku, mari kita sebut Adek. Adek bukan tipe orang yang sering menggunakan ponsel. Nge-charge baterai ponsel aja jarang, kalau diingetin Ayah doang, bahkan seringnya Ayah yang nge-charge baterai ponsel Adek. Jadi aneh aja gitu kalau Adek sms aku.

Pas, aku buka, isi pesannya: "Selamat komik Anda dimuat dalam Kompas Muda edisi 6 September bla bla bla.". Mikir sejenak. Eh, komik Adek masuk Kompas! Aku bilang deh sama Ibu.

Komik Adek. Gambarnya oke. Tapi ceritanya perlu dikembangin nih.

Besoknya, aku sms Adek lagi, "De, aku udah baca komik kamu,"
Si Adek malah bales, "Aku malah belom baca, Teh. Kemaren yang bawa hp aku Ayah,"

Oh jadi yang sms aku kemaren Ayah -___- Adek malah belom liat sendiri komiknya di koran. Lagi sibuk persiapan lomba apa gitu. Nggak sempet lirik hp, nggak sempet bawa hp.

Makasih Adek. Mudah-mudahan aku nggak cuma sekedar mau karya aku dimuat di media nasional. Usaha kaya Adek dong Teteh!!!

Tidak ada komentar: