15 Februari 2010

Mataku

Bangun tidur siang, aku bersiap nonton Brilliant Legacy. Tapi rasanya mata kiriku gimana gitchu. Kemudian aku berkaca. YAELAH MATA KIRIKU KENAPA JADI SIPIT GINI. Gak sipit sih tp bengkak jd kelopak matanya besar alhasil jadi kelihatan lbh sipit dari mata yg kanan.

Jam lima aku memutuskan untuk ke dokter mata di RS Elizabeth. Ternyata dokter spesialis matanya jam prakteknya jam 4-5. Berhubung aku telat, jadinya aku ke RS William Booth. Ngantrinya nggak lama-lama amat sih.

Pertamanya aku diperiksa suster. Terus kepalaku ditaroh di alat apa gitu trus masa ada angin masuk ke mataku. Nggak sakit sih tapi kaget! Habis itu aku diperiksa dokter. Kepalaku ditaruh di suatu alat lagi tapi beda. TERUS KELOPAK MATAKU DIUTIK-UTIK. Nggak sakit tp takut zzz -_-

Dokter: Oh kamu cuma bintitan
Nadia: Hah bintitan?!
Dokter: Iya nanti dikompres sama dikasih salep ya.
Nadia: (bersyukur. untung ga disuruh operasi)
Dokter: Untung kamu masih awal bintitannya.
Nadia: Hm dok, kalo dikompres trus nggak berhasil gimana?
Dokter: Ya nanti terpaksa diambil
Nadia: Ngambilnya gmn dok?
Dokter: Matanya dilukai, trus dicungkel.
Nadia: EH NGGAK ADA CARA LAIN?

Gile. Semoga perawatan mataku berhasil deh masa musti dicungkel segala ckck parah deh ogah bgt kalo sampe begitu. Hm ngomong-ngomong soal bintitan, aku ceritain deh soal temenku pas di Tangerang, namanya Indro. Hahaha Indro itu matanya sipit, aku sama temen-temen ngira dia bintitan (maklum dulu masih kecil). Padahal sebenernya Indro cuman keturunan cina aja bukannya bintitan. Hihi sekarang apakabar ya si Indro.





Tidak ada komentar: