11 Oktober 2014

Rusa di Istana Bogor

Kamis lalu aku pergi di siang bolong bareng Niha, Aji & Rienri ke Kantor Sop Duren Lodaya. Ada personel tambahan, yaitu Nika, yang langsung ketemuan disana karena dia orang Bogor jadi nggak berangkat dari kampus. Kami mau wawancara pihak Sop Duren Lodaya untuk tugas praktikum manajemen mutu. Singkat kata, kami beres wawancara.

Usai wawancara, atas rekomendasi Aji & Rienri, kami makan di Baso Gulung Mas Bragi. Tadinya sih aku, Nika & Rienri mau makan sop duren, tapi Aji & Niha nggak suka bau duren huhu. Tapi yaudah deh, dulu aku udah pernah makan di Sop Duren Lodaya sama Rienri & Galih sih. Dan... baso gulung mas bragi enak banget! Sayangnya nggak sempet difoto karena kami terlanjur lapar dan menghabiskan satu mangkok penuh.

Aku, Aji, Niha & Rienri naik angkot 08A dan berhenti di depan Istana Bogor untuk pindah ke angkot 03. Sambil menunggu, si Aji yang belom pernah menyentuh rusa di Istana Bogor berniat membeli kangkung dari pedagang yang nongkrong disitu dan memberi makan rusa-rusa dari luar pagar.

Rusa di tepi jalan alangkah lucunya

aji semangat beli kangkung 2 ikat buat rusa

aku takut kena liur rusa

Habis ngasih makan rusa, aku baru mikir.... ini legal nggak sih? Semoga nggak apa-apa ya dik rusa.

2 komentar:

Rieza Amalia mengatakan...

BAJUMU SUPER ANGGUN NAN GAWL

Nadia Azka mengatakan...

bajunya doang? orangnya juga dong~